Pengaruh Metode Dan Jenis Pelarut Ekstraksi Terhadap Rendemen Dan Kualitas Minyak Atsiri Nilam

Ayucitra *), Aning and Irawaty, Wenny and Soetaredjo, Felycia Edi (2014) Pengaruh Metode Dan Jenis Pelarut Ekstraksi Terhadap Rendemen Dan Kualitas Minyak Atsiri Nilam. In: Seminar Nasional Rekayasa Kimia dan Proses 2014, 20-21 Agustus 2014, UNDIP Semarang.

[img]
Preview
Text (Pengaruh Metode Dan Jenis Pelarut Ekstraksi Terhadap Rendemen Dan Kualitas Minyak Atsiri Nilam)
17p-Pengaruh_metode_dan_.pdf

Download (1MB) | Preview
[img]
Preview
Text (Pengaruh Metode Dan Jenis Pelarut Ekstraksi Terhadap Rendemen Dan Kualitas Minyak Atsiri Nilam_peer_review)
17pn-R1&2-Pengaruh_Metode_Dan_ .pdf

Download (1MB) | Preview

Abstract

Minyak atsiri nilam merupakan salah satu komoditas ekspor Indonesia penghasil devisa negara. Minyak atsiri nilam Indonesia sangat digemari oleh pasar Eropa dan Amerika sebagai bahan baku industri pembuatan minyak wangi, kosmetik, farmasi, dan sabun karena merupakan bahan fiksatif wewangian yang sampai saat ini belum dapat disintesis secara kimia, juga bersifat antijamur, antidepresi, dan antiinflamasi. Meskipun demikian, stabilitas ketersediaan dan mutu minyak atsiri nilam Indonesia dapat dikatakan sangat fluktuatif dan masih tergolong rendah. Hal ini mungkin diakibatkan oleh keterbatasan wawasan dan teknologi yang dimiliki oleh petani/penyuling minyak atsiri nilam baik dalam hal budidaya tanaman nilam maupun teknik pengolahan minyak atsiri nilam. Tujuan dari penelitian ini adalah mempelajari pengaruh metode dan jenis pelarut ekstraksi terhadap rendemen dan kualitas minyak atsiri nilam yang dihasilkan. Metode ekstraksi pelarut menggunakan tiga jenis pelarut dengan tingkat kepolaran yang berbeda, yaitu etanol, metanol, dan etil asetat. Metode lainnya adalah distilasi uap. Minyak nilam yang diperoleh selanjutnya dianalisis dengan GC-MS. Hasil analisis menggunakan GC terhadap ekstrak maupun minyak nilam hasil distilasi uap menunjukkan adanya kesamaan kromatogram dengan minyak nilam komersial. Senyawa aktif yang terdeteksi antara lain patchouli alcohol, α-patchoulene, β-patchoulene, dan α-guaiene. Hasil analisis GC-MS juga menunjukkan adanya kandungan patchouli alcohol pada minyak nilam yang diperoleh.

Item Type: Conference or Workshop Item (Paper)
Uncontrolled Keywords: minyak atsiri; nilam; patchouli alcohol
Subjects: Engineering > Chemical Engineering
Divisions: Proceeding
Depositing User: F.X. Hadi
Date Deposited: 03 Oct 2019 01:37
Last Modified: 08 Oct 2019 02:06
URI: http://repository.wima.ac.id/id/eprint/20122

Actions (login required)

View Item View Item