Pengaruh kinerja keuangan kabupaten/kota terhadap tingkat kemiskinan dan pengangguran pasca otonomi daerah (studi pada kabupaten/kota di provinsi Jawa Timur 2004-2007)

Singli, Andry Lucky (2009) Pengaruh kinerja keuangan kabupaten/kota terhadap tingkat kemiskinan dan pengangguran pasca otonomi daerah (studi pada kabupaten/kota di provinsi Jawa Timur 2004-2007). Undergraduate thesis, Widya Mandala Catholic University Surabaya.

[img]
Preview
Text (ABSTRAK)
Abstrak.pdf

Download (342kB) | Preview
[img]
Preview
Text (BAB 1)
Bab 1.pdf

Download (152kB) | Preview
[img] Text (BAB 2)
Bab 2.pdf
Restricted to Registered users only

Download (235kB)
[img] Text (BAB 3)
Bab 3.pdf
Restricted to Registered users only

Download (160kB)
[img] Text (BAB 4)
Bab 4.pdf
Restricted to Registered users only

Download (303kB)
[img]
Preview
Text (BAB 5)
Bab 5.pdf

Download (148kB) | Preview

Abstract

Fungsi utama dari laporan keuangan pemerintah daerah adalah untuk memberikan informasi keuangan kepada pihak-pihak yang berkepentingan dengan laporan tersebut yang akan digunakan sebagai dasar pengambilan keputusan ekonomi, sosial, dan politik. Laporan keuangan tersebut menunjukkan kinerja keuangan dari suatu daerah. Semakin baik kinerja keuangan suatu daerah maka tujuan utama dari pelaksanaan otonomi daerah yaitu kesejahteraan masyarakat dapat tercapai dimana termasuk didalamnya pengentasan kemiskinan dan pengangguran. Untuk mengetahui apakah kinerja keuangan suatu daerah baik atau buruk maka perlu dilakukan analisis. Salah satu teknik yang paling banyak dugunakan untuk menganalisis laporan keuangan adalah analisis rasio keuangan. Rasio yang digunakan dalam penelitian ini yaitu rasio kemandirian, efektivitas, belanja rutin, dan belanja pembagunan. Penelitian ini bertujuan untuk menguji pengaruh kinerja keuangan kabupaten/kota terhadap tingkat kemiskinan serta pengangguran pasca otonomi daerah. Dalam hal ini yang menjadi variabel independen adalah kinerja keuangan yang diukur menggunakan rasio keuangan daerah dan variabel dependen adalah tingkat kemiskinan dan pengangguran. Obyek penelitian ini adalah kabupaten/kota yang berada di provinsi Jawa Timur beserta laporan realisasi APBD periode 2004-2007. Sampel yang digunakan dalam penelitian ini sebanyak 35 sampel yang terdiri dari 26 kabupaten dan 9 kota. Sumber data berupa data sekunder yang diperoleh dari website departemen keuangan dan Biro Pusat Statistik. Teknik analisis data menggunakan regresi linear berganda. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa bahwa rasio kemandirian dan rasio belanja pembangunan secara parsial tidak mempengaruhi tingkat kemiskinan serta rasio belanja rutin dan belanja pembangunan tidak mempengaruhi secara parsial terhadap tingkat pengangguran.

Item Type: Thesis (Undergraduate)
Department: ["eprint_fieldopt_department_Faculty of Business" not defined]
Uncontrolled Keywords: Kinerja keuangan, rasio keuangan, kemiskinan, pengangguran.
Subjects: Business > Accounting
Divisions: Faculty of Business > Accounting Undergraduate Study Program
Depositing User: Users 12 not found.
Date Deposited: 11 Jun 2015 23:11
Last Modified: 11 Jun 2015 23:11
URI: http://repository.wima.ac.id/id/eprint/2386

Actions (login required)

View Item View Item